Sigma Memperkenalkan Kamera 60MP fp L yang Ramping

Sigma Memperkenalkan Kamera 60MP fp L yang Ramping

Sigma memperluas lini kameranya hari ini dengan model baru, fp L. Ini yang kedua dalam seri ultra-kecil perusahaan, dan bergabung, bukan menggantikan, fp generasi pertama, yang diperkenalkan pada 2019.

Dengan fp L, Berita Gadget Sigma tidak menciptakan kembali roda. Konsep dasarnya sama — bodi kamera full-frame kecil tanpa embel-embel yang dapat masuk ke ruang yang lebih sempit (berguna untuk proyek bioskop), atau dibuat menjadi kit yang lebih besar dengan aksesori. Bodinya sendiri hanya 2,8 kali 4,4 kali 1,8 inci dan 15,1 ons — dengan lensa kecil terpasang itu akan masuk ke dalam saku jaket. Ia bekerja dengan lensa L-mount yang dibuat oleh Leica, Panasonic, dan Sigma.

Perubahan besar adalah sensor gambar. Fp L meningkatkan resolusi dari 24.0MP hingga 60.2MP, dan menambahkan deteksi fase sensor untuk autofokus hybrid yang lebih cepat. Tidak seperti kebanyakan sensor resolusi tinggi, sensor ini menyertakan filter low pass optik dalam desainnya, pilihan yang membatasi warna palsu pada gambar dan video.

Seri fp ditagih sebagai hybrid, yang diarahkan untuk gambar diam dan untuk video. Sigma membuat dua mode terpisah, sakelar Cine / Still beralih di antara keduanya. Ini menguntungkan — pengaturan eksposur untuk foto dan film umumnya sangat berbeda. Pendekatan ini menyimpan kumpulan berbeda untuk masing-masing.

Sigma fp L
fp L (Gambar: Sigma)
Fotografer dapat memanfaatkan sensor resolusi tinggi untuk memotong foto dan masih menjaring banyak piksel untuk dicetak. Sigma telah menambahkan fungsi Crop Zoom untuk video juga, untuk pengambilan gambar HD lossless dengan efek zoom digital 5x.

Namun, ada beberapa batasan untuk fotografi. Bodinya yang ramping tidak menyertakan sensor gambar yang distabilkan, jadi sebaiknya Anda membawa tripod, dan shutter elektronik sepenuhnya memiliki kecepatan sinkronisasi flash 1/15 detik. Tetapi trade-off ini memungkinkan Sigma untuk memasukkan sensor full-frame ke dalam kamera yang lebih kecil.

Ada lebih sedikit kekurangan untuk penggunaan video, meskipun stabilisasi masih terlewat. Fp L merekam footage Raw CinemaDNG ke kartu memori atau SSD. Format terkompresi juga didukung, dengan pengambilan 4K hingga 30fps dan 1080p secepat 120fps. Anda juga dapat memasangkannya dengan perekam eksternal, dan mendukung daya USB-C berkelanjutan untuk penggunaan webcam atau studio.

Ada beberapa perubahan lain dari fp di sana-sini. FP L mendukung dua mode warna lagi, Powder Blue dan Duotone, dan opsi kelas bioskop teal-dan-oranye yang trendi berlanjut ke model baru. Anda dapat menerapkan tampilan ini pada gambar diam atau video untuk kelas dalam kamera, atau bekerja dalam Raw jika Anda lebih suka bekerja dengan warna saat mengedit.

EVF-11
EVF-11 (Gambar: Sigma)
Kameranya masih sedikit terlayani dengan sendirinya. Jika Anda suka bekerja dengan perangkat genggam, Anda setidaknya ingin menambahkan pegangan. Untuk meningkatkan perpustakaan aksesori, dan mengatasi salah satu keluhan utama kami dengan fp, Sigma juga memperkenalkan aksesori jendela bidik elektronik, EVF-11.

EVF menempel di samping dan memiliki spesifikasi yang sangat bagus. Ini adalah OLED dengan layar setengah inci dan resolusi 3,68 juta titik. Perbesarannya setara dengan kamera SLR 0,83x atau tanpa cermin , dan mendukung kemiringan. Ini memblokir beberapa port, tetapi menawarkan passthrough USB sehingga Anda masih dapat merekam ke SSD dan jack headphone. Ini juga akan bekerja dengan fp, melalui pembaruan firmware yang akan datang.

Sigma fp L
fp L dengan EVF-11 (Gambar: Sigma)
Anda dapat membeli EVF sendiri seharga Rp.10 juta-an atau dalam paket dengan fp L seharga Rp.44 juta Anda juga bisa mendapatkan kameranya sendiri, tanpa lensa atau aksesori apa pun, . Sigma berharap untuk memulai pengiriman pada pertengahan April.

Leave a Reply